Latest Post

pengunjung web :

Google+ Followers

HOME

Tentang ROBIANS

DESAIN

galeri

syarat & ketentuan

Kebijakan Privasi

KONTAK

Sejarah Perkembangan Tulisan Arab

Basmallah ditulis dengan khat Sulus Ma'kus
oleh Kurnia Agung Robiansyah, 1435 H.
Bangsa Arab memberi pengaruh terhadap peradaban dunia tidak hanya dengan agama - Islam - tetapi juga mewarisi bahasa dan tulisan. Dimana ketiganya saling memiliki keterkaitan satu dengan lainnya. Jika agama Islam pergi, bahasa Arab dan menulis Arab juga pergi. Arab menjadi dan tetap menjadi bahasa nasional - bahasa ibu - dari Afrika Utara dan seluruh negara-negara Arab di Timur Tengah.

Bahkan bahasa Arab tidak hanya menjadi bahasa nasional bangsa arab, akan tetapi sudah menjadi bahasa agama dimanapun Islam berada, karena Quran ditulis dalam bahasa Arab. Seorang Iman memimpin shollat dan doa dalam bahasa Arab, seluruh ummat Islam di dunia melaksanakan bacaan sholat dan doanya dalam bahasa Arab.

Beberapa negara mayoritas muslim tidak selalu mengadopsi bahasa Arab dan menjadikannya sebagai bahasa sehari-hari mereka. Akan tetapi tidak sedikit diantara negara-negara  tersebut menjadikan tulisan Arab digunakan untuk menulis bahasa yang tidak memiliki hubungan etimologis dasar dengan bahasa Arab. Bahasa Iran, Afghanistan, dan Pakistan semuanya ditulis dalam huruf Arab, seperti bahasa Turki sampai sekitar lima puluh tahun yang lalu. Hal ini juga digunakan di Kashmir dan di beberapa tempat di Semenanjung Melayu dan Hindia Timur, dan di Afrika digunakan di Somalia dan ke bawah pantai timur selatan sejauh Tanzania.

Huruf Arab berasal dan berkembang dari script kuno yaitu Nabatea, dialek Aram digunakan di Arabia utara dan apa yang sekarang Jordan selama kira-kira seribu tahun sebelum dimulainya era Islam. Tampaknya jelas bahwa Syria juga memiliki beberapa pengaruh pada perkembangannya. Prasasti paling awal yang telah ditemukan yang identifiably Arab adalah salah satu di Sinai yang berasal dari sekitar tahun 300. Naskah lain Semit yang digunakan pada waktu yang sama dan yang ditemukan pada prasasti di Arabia selatan adalah asal dari alfabet sekarang digunakan untuk Amharik, bahasa resmi dari Ethiopia.

Perkembangan tulisan Arab berasal dari script kuno Nabatea

Huruf Arab memiliki dua puluh delapan huruf (huruf tambahan telah ditambahkan untuk melayani kebutuhan bahasa non-Arab yang menggunakan tulisan Arab, seperti Iran dan Pakistan), dan masing-masing huruf dapat memiliki hingga empat bentuk yang berbeda . Semua surat-surat secara ketat berbicara konsonan, dan tidak seperti alfabet Romawi digunakan untuk bahasa Inggris dan bahasa Eropa yang paling tulisan Arab pergi dari kanan ke kiri.

Perbedaan lain yang signifikan adalah bahwa tulisan Arab telah digunakan lebih luas untuk dekorasi dan sebagai sarana ekspresi artistik. Ini bukan untuk mengatakan bahwa alfabet Romawi (dan lain-lain seperti Cina dan Jepang, misalnya) tidak hanya sebagai dekoratif dan belum digunakan sama imajinatif. Sejak penemuan pencetakan dari jenis, namun, kaligrafi (yang berarti, secara harfiah "menulis indah") telah datang untuk digunakan dalam bahasa Inggris dan bahasa-bahasa Eropa lainnya hanya untuk dokumen khusus dan pada kesempatan khusus dan telah menolak untuk status relatif seni minor.

Di negara-negara yang menggunakan huruf Arab, di sisi lain, kaligrafi terus digunakan tidak hanya pada dokumen-dokumen penting, tetapi untuk berbagai keperluan artistik lainnya juga. Salah satu alasannya adalah bahwa sifat kursif dari tulisan Arab dan beberapa keanehan lainnya membuat adaptasi untuk mencetak sulit dan menunda pengenalan mesin cetak, sehingga dunia Arab berlangsung selama beberapa abad setelah masa Gutenberg mengandalkan tulisan tangan untuk produksi buku (terutama Quran) dan dokumen-dokumen hukum dan lainnya. Penggunaan tulisan Arab karena itu cenderung untuk mengembangkan ke arah kaligrafi dan pengembangan bentuk-bentuk artistik menyenangkan dari huruf tangan, sementara di Barat tren telah menuju pencetakan dan pengembangan jenis wajah hias dan kadang-kadang rumit.

Lain dan mungkin alasan yang lebih penting adalah satu agama. The Quran tempat melarang representasi dari manusia atau hewan dalam gambar, atau lukisan, tetapi sebagai Islam diperluas dalam tahun-tahun awal itu mewarisi beberapa prasangka terhadap seni rupa semacam ini yang sudah berakar di Timur Tengah. Selain itu, umat Islam awal cenderung menentang seni figural (dan dalam beberapa kasus semua seni) sebagai mengganggu masyarakat dari menyembah Allah dan memusuhi agama ketat unitaris diberitakan oleh Muhammad, dan semua empat sekolah hukum Islam melarang penggunaan gambar dan, menyatakan bahwa pelukis tokoh bernyawa akan celaka di hari kiamat. Dimanapun ornamen artistik dan dekorasi yang diperlukan, oleh karena itu, seniman Muslim, dilarang untuk menggambarkan, bentuk manusia atau hewan, untuk sebagian besar dipaksa untuk resor baik untuk apa yang telah datang untuk dikenal sebagai "arabesque" (desain berdasarkan bentuk geometris ketat atau pola daun dan bunga) atau, sangat sering, untuk kaligrafi. Kaligrafi Arab itu datang untuk digunakan tidak hanya dalam memproduksi salinan Al-Qur'an (penggunaan pertama dan selama berabad-abad yang yang paling penting), tetapi juga untuk semua jenis tujuan artistik lainnya juga pada porselen dan metalware, untuk karpet dan tekstil lainnya, pada koin, dan sebagai ornamen arsitektur (terutama pada masjid dan makam, tetapi juga, terutama dalam beberapa tahun kemudian, pada bangunan lain juga).

Pada awal era Islam dua jenis naskah tampaknya telah digunakan - baik yang berasal dari berbagai bentuk Nabatea, alfabet. Salah satunya adalah persegi dan sudut dan disebut Kufi (setelah kota Kufah di Irak, meskipun itu digunakan jauh sebelum kota itu didirikan). Itu digunakan untuk pertama, salinan tulisan tangan dari Quran, dan untuk dekorasi arsitektur di tahun-tahun awal Kekaisaran Islam. Yang lainnya, yang disebut naskhi, lebih bulat dan kursif dan digunakan untuk surat-surat, dokumen bisnis, dan dimanapun kecepatan daripada formalisme rumit diperlukan. Pada Kufi abad kedua belas adalah usang sebagai script bekerja kecuali untuk keperluan khusus dan di barat laut Afrika, di mana ia berkembang menjadi gaya Maghribi penulisan masih digunakan di daerah saat ini. Naskhi, script bulat, tetap digunakan dan dari itu sebagian besar banyak gaya kemudian kaligrafi Arab telah dikembangkan.

Kaligrafi berkembang selama era Umayyah di Damaskus. Selama periode ini ahli-ahli Taurat mulai modifikasi asli tebal dan berat Kufi script ke bentuk yang digunakan hari ini untuk tujuan dekoratif, serta mengembangkan sejumlah skrip baru yang berasal dari naskhi lebih kursif. Itu di bawah Abbasiyah, bagaimanapun, kaligrafi yang pertama kali mulai sistematis. Pada paruh pertama abad kesepuluh 'Abbasiyah wazir Ibnu Muqlah menyelesaikan pengembangan Kufi, menetapkan beberapa aturan bentuk dan proporsi yang telah diikuti oleh ahli kaligrafi sejak saat itu, dan pertama untuk mengembangkan apa yang menjadi klasifikasi tradisional tulisan Arab ke dalam "enam gaya" script kursif: naskhi (dari mana jenis pencetakan hari yang paling hadir berasal), Thuluth (a hasil yang lebih kursif dari naskhi), rayhani (versi yang lebih hiasan Thuluth), muhaqqaq (script berani dengan flourishes diagonal sweeping), tawqi '(berbagai agak kompresi Thuluth di mana semua huruf kadang-kadang bergabung satu sama lain), dan ruq'ah (gaya umum digunakan saat ini untuk tulisan tangan biasa di sebagian besar dunia Arab). Itu dari enam ini, dan dari Kufi, bahwa ahli kaligrafi kemudian, tidak hanya di dunia Arab, tetapi di Iran, Turki, dan di tempat lain juga, dikembangkan dan dielaborasi script lainnya.

Di Iran, misalnya, ada mulai dipakai script sangat anggun dan halus disebut ta'liq, di mana stroke horizontal huruf yang memanjang dan yang sering ditulis pada sudut di halaman. Dari ta'liq, pada gilirannya, naskah lain yang disebut nasta'liq berasal yang menggabungkan naskhi Arab dan Persia ke dalam tailiq script indah ringan dan dapat dibaca.

Itu di Ottoman Turki, bagaimanapun, bahwa kaligrafi mencapai perkembangan tertinggi setelah berbunga kreatif awal telah memudar di tempat lain di Timur Tengah. Jadi terkenal adalah kaligrafi Ottoman, pada kenyataannya, bahwa pepatah populer adalah bahwa "The Quran diturunkan di Mekah, dibacakan di Mesir, dan ditulis di Istanbul." Dinasti Utsmani tidak puas hanya untuk meningkatkan dan mengembangkan jenis script yang mereka warisi dari orang-orang Arab dan Persia tetapi juga menambahkan sejumlah gaya baru untuk repertoar kaligrafer itu.

Satu tambahan penting oleh kaligrafi Ottoman adalah script yang disebut diwani, disebut dari diwan kata (yang berarti dewan negara atau kantor pemerintah) karena itu pada awalnya digunakan terutama untuk dokumen yang dikeluarkan oleh Ottoman Dewan Negara. Ini adalah script yang sangat anggun dan sangat dekoratif, dengan flourishes diagonal yang kuat, meskipun kurang mudah dibaca dari beberapa gaya lain. Setelah perkembangannya di Turki, itu menyebar ke negara-negara Arab dan digunakan saat ini untuk dokumen formal dan juga dekorasi sebagai arsitektur.

Contoh lebih atau kurang standar jenis naskah seperti ini tidak dengan cara apapun knalpot jumlah gaya. Kaligrafi Islam telah bereksperimen tanpa henti dan telah sangat imajinatif. Kontribusi lain Turki yang khas adalah Tughra, rendering rumit dan sangat bergaya dari nama-nama sultan Ottoman, awalnya digunakan untuk otentikasi dekrit kekaisaran. Tughra itu kemudian datang untuk digunakan baik di Turki dan oleh penguasa t negara-negara Arab sebagai semacam lambang kerajaan atau lambang, pada koin dan perangko dan dimanapun mantel lengan atau monogram kerajaan akan digunakan oleh pemerintah Eropa.

Variasi lain yang tidak biasa kaligrafi, tidak sering digunakan saat ini, adalah gaya yang disebut Muthanna (bahasa Arab untuk "dua kali lipat"). Ini tidak benar-benar jenis naskah itu sendiri tetapi terdiri dari teks dalam salah satu script standar seperti naskhi bekerja ke dalam pola di mana satu setengah adalah bayangan cermin dari yang lain. Bahkan lebih imajinatif adalah apa yang dapat disebut kaligrafi bergambar, di mana teks (biasanya pengakuan iman, sebuah ayat dari Al-Qur'an, atau e frase lain dengan makna keagamaan) ditulis dalam bentuk burung, hewan, pohon, perahu, atau benda lain. Sebuah ayat Alquran dalam huruf Kufi, misalnya, dapat ditulis sehingga membentuk gambar masjid dan menara.

Seni kaligrafi masih sangat hidup di dunia Arab dan dimanapun huruf Arab digunakan. Daftar penggunaan sehari-hari hampir tidak pernah berakhir: koin dan uang kertas menanggung karya kaligrafi ahli, poster-poster dan tanda-tanda iklan di setiap kota menunjukkan seni kaligrafi, seperti halnya sampul dan judul halaman dari setiap buku, dan berita utama dalam setiap surat kabar dan majalah telah ditulis oleh tangan. Kaligrafi - seni "menulis indah"-terus menjadi sesuatu yang tidak hanya sangat dihargai sebagai ornamen dan dekorasi tetapi sangat praktis dan berguna juga.

Sumber : 
- http://www.islamicity.com
 


Kategori:
Artikel Terkait :
Share This :